Berdialektika dengan Ciptaan Tuhan - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Berdialektika dengan Ciptaan Tuhan



Pernahkah kita berfikir kenapa Tuhan menciptakan dan menurunkan kita ke dunia ini? Yang pada nyatanya Tuhan di Alam lain  telah menyiapkan tempat untuk kita yaitu  Akhirat. Lebih konkritnya kenapa harus mampir di dunia jika pada akhirnya kembali ke Akhirat?. Dan di duniapun kita malah diberikan  jebakan, rintangan dan godaan yang khusus untuk menguji kita selama menjalani hidup di Dunia ini. “Addunya khiyarun” Dunia ini penuh dengan ujian. Jika sedemikian rupa berarti manusia hanya sebagai pelaku sandiwara Tuhan di muka Bumi ini?
Untuk berdialektik dengan beberapa pertanyaan diatas, pertama penulis ingin mengajak pembaca merenungi firman Tuhan yang mengatakan bahwa tugas manusia diciptakan ini adalah untuk mengelola bumi  “Inni ja ilun fil ardli kholifah,”  saya ciptakan  manusia di bumi ini sebagai pengelola. Dengan segala keterbatasannya ternyata  manusia harus  mengelola bumi ini. Namun mampukah manusia mengelola bumi ini? Dan dengan apa cara mengelolanya?. Ternyata Tuhan tidak bodoh, sangat bijak dan tidak mempersulit manusia.  Ia ciptakan para Nabi dan Kitab suci sebagai panduan dalam mengelola dan mempermudah jalan kita di dunia.
Di atas dikatakan manusia sebagai pengelola, secara logika kita bisa terima jika manusia diciptakan ke dunia ini sebagai pengelola, karena  mengelola Bumi merupakan program berkelanjutan kita untuk bisa bertahan hidup di dunia ini. Namun dalam firman yang lain Tuhan mengatakan bahwa manusia diciptakan untuk menghamba dan mengabdikan dirinya kepada Tuhan sang pencipta “Wama kholaqtul Jinnah wal insa illa liya’budun,”. Darisini adakah kalian berfikir bahwa kita hanya diperbudak dan dipermainkan oleh Tuhan di muka bumi ini?. Dan apa yang kita proleh dari menghamba kepada Nya?
Dipercayai atau tidak, tuhan itu Adil dan tidak Dholim. Dalam hal ini tuhan mengatakan bahwa siapa yang berbuat baik, maka ia untuk dirinya, dan siapa yang berbuat jelek, juga untuk dirinya. Sedangkan parameter manusia dikatakan baik atau tidak adalah terletak di penghambaannya kepada sang pecipta. Secara pisilogis menghamba kepada tuhan akan memperbaiki sel sel otak kita, sehingga dalam menjalani hidup bisa berfikir positif dan optimis, hati stabil dan tenang. Nah jika kita mampu berfikir positif dan hati stabil maka tugas utama kita sebagai pengelola bumi akan lebih mudah dan terarah. Maka disini terjadilah proses berdilektika, bagaimana kita dapat membawa apa yang disekitar kita kedalam alam kita yang sesungguhnya. 
Sebagaimana yang dimaklum diatas, bahwa dunia ini penuh dengan ujian, tipuan dan jebakan “wamal hayatud dun-ya illa mata’ul ghurur”.  Maka disini manusia harus waspada karena dihadapkan dengn berbagai masalah baik itu secara internal atau eksternal. Dan perlu dihayati bahwa Hidup ini akan terasa mudah dan ringan jika kita tidak terlalu banyak memprotes taqdir, Hidup ini akan terasa murah jika kita membiayai kebutuhan bukan keinginan, dan hidup ini akan terasa indah jika banyak berdzikir dan berfikir.