Kampus Selfie - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Kampus Selfie


Zaman semakin canggih dengan hadirnya berbagai teknologi dalam bidang informasi dan komunikasi yang mempermudah pekerjaan manusia, tapi dalam penggunaannya jauh dari tujuan semula. Teknologi dalam bentuk smartphone hanya digunakan untuk selfie kemudian di-upload ke media sosial. Mahasiswa adalah satu penggunanya yang gemar selfie, bahkan mahasiswa keluar-masuk kampus hanya untuk selfie.
Selfie merupakan suatu perbuatan yang disengaja untuk memotret diri sendiri tanpa bantuan orang lain dengan menggunakan kamera digital atau pun smartphone. Hal semacam ini tidak bisa dilepaskan dari pengaruh teknologi informasi dan komunikasi yang semakin canggih, sehingga tidak sedikit dijumpai orang-orang yang selfie di tempat umum, seperti di taman, rumah sakit, bandara, dan bahkan di kampus. Di kalangan mahasiswa sendiri selfie sudah menjadi keharusan yang harus dilakukan setiap saat, sebagaimana yang telah diungkapkan oleh Wahidah mahasiswi semester II Pengembangan Masyarakat Islam (PMI) Fakultas Dakwah dan komunikasi. Dia mengakui sering kali selfie pada saat jam mata kuliah berlangsung karena baginya selfie bisa dimana saja dan kapan saja. “Kalau saya Mas, memang sudah hobi selfie,” katanya.
Semua mahasiswa mengungkapkan hal yang serupa, seperti halnya dengan Emas yang juga menganggap bahwa selfie sangatlah penting, karena dengan selfie mereka bisa mengingat kembali kenangan indah bersama teman-teman mereka pada saat makan bersama, liburan atau pun ketika menghadiri sebuah acara tertentu, seperti seminar, dan Pelatihan Kader Dasar (PKD). Selain itu, untuk mengobati rasa jenuh dan bosan ketika jam mata kuliah tertentu berlangsung, “Selfie bisa mengingatkan kami pada masa lalu dan juga selfie bisa menghibur diri,” ungkapnya.
Banyaknya mahasiswa yang melakukan selfie di kampus, bahkan pada saat jam mata kuliah berlangsung mendapat berbagai tanggapan, baik dari kalangan mahasiswa sendiri maupun dosen. Menurut Hisyam mahasiswa semester II Pengembangan Masyarakat Islam (PMI), selfie boleh dilakukan oleh siapa saja karena itu merupakan hak mereka. Orang-orang yang ada di dekatnya tidak mempunyai hak untuk melarang mereka tapi alangkah lebih baiknya jika orang yang suka selfie, terlebih mahasiswa harus tau situasi dan kondisi yang tepat untuk selfie. “Selfie boleh-boleh saja tapi harus tau tempat.  Saya pribadi tidak akan menegurnya karena mereka bukan lagi anak kecil,” ujarnya.
Fahmi yang juga mahasiswa semester II Pengembangan Masyarakat Islam (PMI) lebih tegas dalam menyikapi mahasiswa yang suka selfie di dalam kelas. Menurutnya, mahasiswa yang seperti itu bisa dikategorikan sebagai mahasiswa yang tidak mempunyai etika dan berhak mendapatkan teguran dari mahasiswa atau pun dari dosen. Tidak hanya itu, kalau perlu mahasiswa tersebut dikeluarkan dari kelas karena sudah tidak menghargai dosen. Jika tidak ada sanksi maka tidak menutup kemungkinan akan diikuti oleh mahasiswa yang lain dan mahasiswa tersebut akan mengulangi kesalahan yang sama pada dosen yang berbeda. “Memang selfie itu wajar tapi harus tau tempat. Siapa pun mahasiswanya kalau selfie pada saat jam mata kuliah berlangsung harus tetap ditegur atau bahkan dipersilahkan untuk meninggalkan ruangan. Hal tersebut harus dilakukan untuk menimbulkan efek jera bagi mahasiswa,” terangnya.
Saiful Ahrori seorang dosen pengampu mata kuliah Budaya Lokal di Fakultas Dakwah dan Komunikasi lebih dingin dalam menyikapi persoalan mahasiswa yang suka selfie pada saat jam mata kuliah berlangsung. Dia menghimbau kepada mahasiswa untuk tidak selfie ketika pembelajaran berlangsung karena tidak sesuai dengan Kode Etik Mahasiswa (KEM). “Mahasiswa seharusnya tidak boleh selfie di dalam kelas karena tidak sesuai dengan etika,” jelas laki-laki yang selalu memakai kecamata dan kopiah hitam itu.
Jauh berbeda dengan Saiful Ahrori, Suhartini selaku Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi menyatakan bahwa mahasiswa tidak bisa sepenuhnya disalahkan atas apa yang ia perbuat di saat jam mata kuliah berlangsung (selfie). Dosen juga bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuat oleh mahasiswa. Dia dituntut untuk menciptakan suasana yang aktif di dalam kelas, sehingga mahasiswa tidak mempunyai niat untuk melakukan sesuatu yang tidak diinginkan. Harus difahami bahwa ketika mahasiswa melakukan sesuatu yang tidak etis ketika proses penyampaian dan penerimaan ilmu berlangsung, itu merupakan reaksi dari suasana kelas yang pasif. “Saya sadar bahwa banyak diantara dosen dan mahasiswa tidak mempunyai kesepakatan yang tegas perihal kedisiplinan,” tegas wanita berkerudung kuning ketika ditemui oleh crew new news di kantorn