Kode Etik Perlu Dipertegas - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Kode Etik Perlu Dipertegas




Kurangnya ketegasan dosen dalam menjalankan Kode Etik Mahasiswa memberi pengaruh yang sangat buruk terhadap pribadi mahasiswa. Karena mahasiswa tidak akan belajar bagaimana dia harus menempatkan dirinya dengan baik sesuai dengan fungsinya. 
Kehidupan yang berbaur dengan kemajuan teknologi semakin membawa mahasiswa menjadi pribadi yang suka mencari-cari kesenangan dalam berbagai hal, sebagian mahasiswa terkadang suka menyendiri dan antipati dengan lingkungan sekitarnya.  Mereka lebih suka asyik dengan HP, gadget, tablet dan semacamnya, bahkan untuk mengerjakan tugas pun mahasiswa suka memakai kecangihan teknologi.
 Sebagian dari mereka suka memanfaatkan kecanggihan teknologi bukan hanya sebagai alat pembantu mengerjakan tugas. Namun mereka lebih suka memanfaatkan kecaggihan itu sebagai alat penolong agar mereka dapat mengerjakan tugas secara instan, yang  sebenarnya akan berdampak negatif terhadap keilmuan mereka. Bayangkan Saja dengan diri mereka sendiri saja mereka tidak peduli apa lagi dengan orang lain. Hal ini senada dengan yang di katakan oleh salah satu Dosen ILPOL (Ilmu Politik) ketika ditemui seusai menghadiri peringatan dies natalis  Ara Aita pada hari Rabu 23 April 2015 yang dilaksanakaan di auditorium kampus UIN Sunan Ampel. “Mahasiswa telah dicekoki dengan budaya hedonis sehingga mereka kurang peka terhadap lingkungannya,” ungkap Shodiq salah satu dekan ILPOL tersebut.
Sikap dan perilaku mahasiswa terbentuk berdasarkan lingkungan dan latar belakang mereka. “Keribadian itu terbetuk berdasarkan latar belakang dan lingkungan seseorang,” ungkap Ali Nurdin selaku Wakil Dekan 3 FDK (Fakultas Dakwah dan Komunikasi). Namun seharusnya latar belakang dan lingkungan itu terus menguasai pribadi mahasiswa yang mempunyai fungsi penting dalam masyarakat. Bagaimana tentang tugas mahasiwa yang harus menjadi pengawas (agen of control) dan sebagai motor perubahan (agen of change). Memang bukan semua mahasiswa terlahir dari  dari latar belakang lingkungan yang baik. Namun bukan berarti pula pribadi yang terbentuk itu tidak bisa diubah. 
Pribadi mahasiswa yang semakin individualis ternyata berdampak pada peraturan yang diterapkan dalam kampus. Kode Etik Mahasiswa (KEM) yang mengatur segala tingkah laku mahasiswa mulai dari tatacara mereka berpakaian, bertutur kata, bahkan mengatur mereka dalam penulisan ilmiah yang telah menjadi tugas harian mereka pun terabaikan. Meski perturan ini telah dibuat sejak tahun 2006 dan telah ditetapkan dan diperjelas di berbagai Fakultas yang ada di Universitas Islam Negeri Suana Ampel Surabaya (UINSA), ternyata masih saja dapat ditemukan mahasiswa yang bertutur kata tidak sopan baik dengan sesama teman bahankan  terakadang dengan dosen pun mahasiswa mengunakan bahasa seperi bahasa yang digunakan untuk berbicara degan sesama temannya. Sejak 2006 namun belum dapat terlaksana dengan baik karena kurangnya ketegasan baik dari dosen maupun dari pihak kemahasiswaan. “KEM itu terkait dengan kesadaran sosial,” tegas Ali Nurdin. 
Kesadaran itu harusnya dibangun dengan adanya lingkungan yang mendukung perubahan pola hiddup, entah itu dibarengi dengan adanya sebuah perubahan ataupun sebuah prilaku yang baik sebagai contoh, serta pengerak hati agar sikap yang buruk mulai terkikis secara halus oleh sikap yang baik. Tauladan seorang dosen sangat diperlukan dalam proses perubahan pribadi yang lebih baik, dan menjadi pengawas yang mampu membimbing mahasiswanya untuk memiliki kepribadian yang baik. Namun sayangnya meskipun peraturan telah ditetapkan, namun ketegasan tidak dibangun oleh semua civitas akademika maka peraturan itu akan menjadi sia-sia.