Lo Nggak Gaul Kalau Belum Ikut Gue - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Lo Nggak Gaul Kalau Belum Ikut Gue




Pergaulan sangatlah berpengaruh  pada gaya hidup seseorang, karena mereka akan cenderung mengikuti lingkungan sekitarnya. Era kehidupan yang kebarat-baratan berdampak pada kebutuhan seseorang yang tidak pernah merasa puas.
Gaya hidup di pedesaan tergolong konservatif atau masih kental dengan budaya aslinya. Sedangkan gaya hidup di kota cenderung  progresif, terbuka dengan perubahan-perubahan yang ada . Perpindahan dari desa ke kota menjadikan perubahan drastis yang dialami oleh para mahasiswa. Mahasiswa yang dulunya biasa-biasa saja, setelah kuliah di kota pola kehidupannya berubah tanpa batas. banyak sekali perubahan yang saya alami semenjak tinggal di kota, apalagi saya tinggal di pondok dulu. Yang dulunya dibatasi pergaulan dengan lelaki, sekarang bisa bebas bergaul dengan siapa saja,” ungkap Munah mahaiswa asal Kediri itu. Sementara itu sebagian mahasiswa juga mengungkapkan bahwa perubahan penampilan lah yang lebih Nampak. kalau di kota kan sudah modern, jadi ya menyesuaikan saja dengan kemajuan zaman,” ungkap Lina mahasiswa prodi KPI itu.  Dari segi penampilan, lingkunganlah yang sangat berpengaruh dalam hal ini. Mau tidak mau mau mereka harus mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan pergaulannya. 
Disini dapat menjadi perbandingan antara  dua mahasiswa kembar, sebut saja Ike dan Ine. Mereka berasal dari daerah yang sama (sama-sama wong ndeso), Akan tetapi mereka dibesarkan di tempat tinggal yang berbeda, ike tinggal di kos dan Ine tinggal di pondok. Yang menjadi pengaruh besar disini adalah teman bergaul. Ine lebih cenderung bergaul dengan teman-teman yang suka shoping ke mall. Sedangkan ike cenderung bergaul dengan santri-santri yang suka mengaji, karena memang sudah keharusan yang harus dijalani. Jika ine lebih terbatas pergaulannya karena harus  memenuhi kepentingan-kepentingan dalam pondoknya. Maka ike lebih bebas  untuk melakukan hal apapun, karena  tidak terkekang oleh kegiatan pondok. 
Kesenggangan waktu mereka pergunakan untuk bersenang-senang saja, demi tercapainya kepuasan duniawi.  Mereka yang tinggal di kos lebih suka meluangkan waktu kosongnya untuk pergi ke mallshopping baju, dan nonton film. Dan mengesampingkan kegiatan yang bersifat akademik dan sosial,” ungkap Leni teman dekatnya. Mereka cenderung menyeragamkan apa yang dimiliki teman sekelompoknya. Karena sejak awal tanpa disadari memang sudah terbentuk kesepakatan dari kelompok tersebut. 
Bahkan  bahan pembicaraan yang dibahas pun sudah terarah oleh hal-hal yang bersifat  materialistis. Biasanya yang dibahas juga tentang tempat wisata atau rekreasi, karena kecintaan mereka untuk mengunjungi beberapa tempat,” jelas Leni. Ada atau tidak adanya uang, harus terpenuhi kebutuhannya. Dengan begitu akan memengaruhi keadaan sosial ekonomi orang tua, selaku donatur utama bagi mahasiswa. Mereka meminta uang tambahan sebagai kebutuhan tambahan, akan tetapi uang tersebut malah dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan sekundernya. Secara tidak langsung mereka memaksakan pola kehidupan yang ke kota-kotaan, walaupun pada dasarnya mereka berasal dari Desa. 
Mahasiswa memang cederung terpengaruh oleh lingkungan. Apalagi kalau sudah memiliki kegemaran yang sama. Maka mereka akan membentuk kelompok yang mengkotak-kotak. Melakukan kebiasaan yang sama dan pergi kemana-mana pun juga selalu bersama, Sehingga mudah ditebak identitas kelompok mereka. 
Perubahan yang dialami mahasiswa memang tidak salah, karena mereka juga dipaksa oleh situasi dan kondisi yang mengharuskan mereka untuk berubah. Namun, fenomena ini jarang ditemui pada mahasiswa semester awal (satu dan dua). Awalnya memang tidak terlihat kalau masih semester awal, karena masih polos-polosnya mahasiswa. Perubahaan itu akan nampak kalau sudah semester tua ( semester tiga ke atas), otomatis sudah ada keberanian dari mereka,” pungkas Leni mahasiswa berjaket merah itu.   Secara manusiawi tidak mungkin selamanya mereka akan tetap mempertahankan budaya mereka tanpa mengadopsi budaya yang lain juga. Karena mereka pasti juga berinteraksi dengan orang lain. Untuk mengatasi hal tersebut, harus ada pembenteng diri sebagai pemfilter budaya mana yang baik dan buruk.