Perlunya Ukuran Untuk Hedonisme - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Perlunya Ukuran Untuk Hedonisme





Era globalisasi adalah salah satu hal yang sulit dihindari oleh Negara-Negara dengan kemajuan dan kemodernisasian saat ini, menolak mengikuti perkembangan globalisasi dan modernisasi menandakan kita mundur dari kemajuan. Kenapa seperti itu? Karena memang perkembangan yang ada sangatlah berpengaruh pada globalisasi dan modernisasi. Sekali Negara mundur dari hal diatas, maka Negara tersebut memosisikan dirinya jauh dari ke-Internasionalan dunia. Sebagaimana pada perkembangan tahun ini, MEA 2015 adalah salah satu perkembangan zaman go internasional.
Mengacu pada perkembangan yang ada, terlebih bagi Negara Indonesia yang masa kemerdekaannya terbilang muda, terhitung belum satu abad lamanya Indonesia Merdeka. Maka diperlukannya memupuk sebuah Negara yang siap menerima perkembangan zaman. Apalagi Indonesia pernah dijajah dan dikuasai oleh Negara-Negara lain, seperti Belanda, Inggris dan Jepang. Hal ini bertujuan agar Indonesia sendiri dapat menerima perkembangan zaman dengan baik.
Nampaknya, meski Indonesia telah merdeka 69 tahun, namun budaya Negara penjajah masih tersisa sampai saat ini. Bahkan telah banyak budaya-budaya luar yang masuk kedalam Negara ini, sehingga memberi dampak positif dan negatif. Salah satu dampak negatifnya ialah munculnya gaya hidup yang hedonisme pada anak bangsa Indonesia. Seperti kaum muda hingga kaum tua yang hanya menghabiskan waktu bersenang-senang, berfoya-foya, berjudi, minum-minuman keras, dan sebagainya.
Dalam pembahasan kali ini, perlu digaris bawahi mengenai perbedaan gaya hedonisme pada saat ini dengan hedonisme masa lalu, kenapa demikian? Karena sudah berbeda pemaknaan antara hedonisme dulu dan sekarang. Tujuan hidup menurut Epikuros (salah satu filosof terdahulu) adalah hedone, yaitu kenikmatan. Kenikmatan yang sesungguhnya dicapai dengan melalui ataraxia atau ketenangan badan, pikiran dan jiwa. Dengan demikian kenikmatan dapat dicapai jika batin tenang dan badan sehat. Dengan begitu hedonisme adalah pandangan masyarakat pada gaya hidup yang hanya mementingkan kesenangan dan kenikmatan belaka, dimana mereka dapat melakukan apa saja yang mereka mau, guna mendapatkan ketenangan. 
Berbeda dengan hedonisme pada saat ini, yang mana gejala sikap hidup yang hanya memuja kenikmatan dan kebahagiaan dari sisi materinya saja. Kenikmatan selalu dipandang sebagai pemuas jasmani saja, dan nilai jasmanilah yang lebih diprioritaskan. Seperti pernyataan Tengku Jacob yang menyatakan bahwa hedonisme yang semacam ini tidak mungkin ada ujung kepastiannya, hampir semua tidak pasti menurutnya. Oleh karenanya yang dipikirkan orang hanya kebahagiaan yang hanya bisa didapat pada hari ini saja. Jika penguasa besok berganti atau ada perang nuklir maka kenikmatan duniawi akan berakhir. Kenyataan semacam ini telah menyimpang jauh dari pemahaman kenikmatan menurut Epikuros.
Salah satu unsur yang memicu paham hedonisme saat ini adalah perkembangan zaman, penganut paham ini akan merubah segala kehidupan yang sesuai dengan kesenangan belaka. Baik dalam aspek kehidupan, pergaulan juga penampilan. Sebagaimana dunia kampus yang disebut-sebut sebagai “Miniature Negara”, ternyata sudah membudaya gaya hidup hedonisme. Terlihat dari keseharian mahasiswa saat ini, yang mana mereka lebih mementingkan penampilan dari pada yang lainnya. Seperti yang dikatakan oleh Bapak Shodiq selaku Wakil Dekan III di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA), mengatakan bahwa dia ingin mahasiswanya sadar akan gaya hedonisme yang selama ini mereka anut. Shodiq menyayangkan dan berharap adanya kesadaran, jika mahasiswanya seperti ini terus mau jadi apa negaranya? Sedangkan mahasiswa adalah generasi muda penerus bangsa. “Masak generasi muda kita cuman ke kampus dengan pakaian yang nyentril dengan membawa handpone terbaru,” ujar pria tegap itu.
Tentulah sangat disayangkan jika pengaruh luar yang terus masuk ke Indonesia semakin membabi buta tapi bangsa ini hanya siap menjadi konsumennya saja ketika ada modernisasi baru dari bangsa asing yang masuk. Bangsa Indonesia tidak sadar bahwa semakin kita terus menerima tanpa adanya seleksi terkait masuknya budaya luar tersebut, sama halnya kita membiarkan punahnya budaya asli Indonesia. Melihat fenomena gaya hidup  mahasiswa saat ini, memang tak ayal jika suatu saat Indonesia akan semakin mundur dan ketinggalan oleh semuanya. Dan pada akhirnya jati diri Indonesia akan menghilang dengan sendirinya, seperti gaya hidup bangsa ini yang terkesan hedonisme.
Untuk menanggulangi semua itu, agar tidak semakin terkikisnya budaya asli Indonesia, maka seharusnya bangsa ini paham betul akan dampak budaya luar, baik dampak positif juga negatifnya. Jika budaya luar yang masuk tidak diperhatikan dan tidak diseleksi atau difilter dengan sejeli mungkin maka budaya asli Indonesia akan hilang seiring dengan budaya luar yang terus masuk. Selain harus jeli dalam menyaring budaya luar juga perlu membangun dan meningkatkan kepekaan dalam penyaringan budaya-budaya yang masuk pada Negara Indonesia ini.