Senja Dibalik Senyuman Cinta - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Senja Dibalik Senyuman Cinta





Siang itu ketika sang mentari menduduki tahtanya, dari kejauhan terlihat seorang anak perempuan memakai baju seragam putih denagn rok merah berlari riang dan mendendangkan sebuah lagu dari mulut kecilnya. Seakan-akan terik panas matahari tidak akan bisa mengganggu langkahnya. Dia terus berlari dengan ransel dan sebuah map di tangannya yang bertuliskan, “Laporan Hasil Pembelajaran Sekolah Dasar Kasih Bunda Kelas VI Semester Genap”.  
Gadis mungil yang bernama Ayu Lestari ini, hanya bisa melanjutkan pendidikannya di sebuah SMP swasta yang paling murah dan terpelosok. Dan sejak saat itu, Sinta yang periang, baik hati dan penurut sekan hilang karena adanya masalah kedua orang tuanya
Pada suatu hari, tanpa di sengaja dia melihat teman sebayanya yang juga teman satu kelasnya duduk di pojok kelas. Tertawa, bergembira, seakan tidak penah memiliki beban hidup. Dan cinta juga melihat bahwa mereka memegang sesuatu di tangan mereka. Mereka menelannya dan kemudian tertawa terbahak-bahak. Ternyata benda yang mereka pegang adalah sabu-sabu hisap. Tiba-tiba muncul suatu rasa ingin mendekati mereka, dan ikut merasakan kebahagiaan yang sedang di rasakan. Tapi urung dilakukan.
Tiba-tiba seorang anak perempuan berambut panjang, melihat cinta sedang berdiri melihat ke arahnya. Dia, yang di seragamnya tertera “Sinta P.” langsung memanggil cinta untuk datang mendekat.
“Hei Cinta, apa yang sedang kau lakukan di sana. Jangan hanya melamun, kemarilah,” panggil Sinta pada Cinta yang berdiri termenung memperhatikan kegiatannya.
“Apakah aku boleh bergabung dengan kalian? Aku lihat,  kalian seperti tidak mempunyai beban hidup sama sekali. Bisakah kalian memberikanku saran agar aku bisa melupakan semua permasalahanku?” ujar Cinta sembari berjalan mendekati Sinta dan kawan-kawannya.
Mulai hari itu, sikap pendiam cinta mulai hilang.Tapi, kini Cinta lebih terlihat brutal dan tidak pernah mematuhi perintah orang tuanya. Yang lebih menyakitkan, kini Cinta berani berkata kasar pada semua orang, termasuk orang tuanya sendiri. 
Hari berganti bulan, bulan berganti tahun, tak terasa kini Cinta telah duduk di kelas tiga SMP semester genap. Dua tahun yang dilaluinya terasa biasa-biasa saja. Pada suatu pagi ketika mengerjakan soal ujian nasional, tiba-tiba setetes darah mengotori naskah ujiannya. Semakin lama semakin banyak. Dan kemudian, “Bruuk”. Cinta jatuh dari bangkunya. Seisi ruang ujian kaget lalu dengan sigap memebawa tubuh Cinta yang tidak sadarkan diri ke rumah sakit.
Setelah diperiksa oleh dokter dan menyampaikan kepada keluarganya, ibu Cinta menangis  karena mengetahui bahwa anaknya terserang penyakit komplikasi akibat penggunaan obat-obatan terlarang jenis sabu-sabu. Hari yang seharusnya adalah hari yang membahagiakan untuk keluarganya karena kepulangan sang ayah, kini malah berbanding terbalik menjadi sebuah musibah yang tidak pernah terbayangkan. 
Tanpa berfikir panjang, ayah Cinta langsung melaporkan adanya pengedaran narkoba di sekolahan Cinta, karena merasa anaknya telah menjadi korban atas obat-obatan haram itu. 
Sore harinya setelah satu bulan berlalu, sebuah keajaiban mendatangi keluarga Cinta. Cinta terbangun dari tidur panjangnya. Ia melihat ibu dan ayahnya berada di sampingnya, menjaga tanpa lelah. 
“Ibu..Ayah..kalian disini? Maafkan Cinta, Cinta selama ini selalu membuat ibu susah dan sakit hati. Ayah, maafkan cinta karena cinta menghilangkan kepercayaan ayah pada Cinta. Cinta senang melihat ayah dan ibu bersatu kembali. Jangan pernah berpisah lagi ya bu, yah.”
“iya Cinta, ayah janji, ayah tidak akan meninggalkan kalian lagi.”
“ibu, ayah, sekarang tolong peluk Cinta, maka Cinta akan tersenyum selamanya.”
Itulah kata-kata terakhir yang di ucapkan Cinta. Tidak ada yang tahu bahwa itu adalah detik-detik terakhir kehidupan Cinta.