Tren Menjadi Pilihan Utama - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Tren Menjadi Pilihan Utama




Derasanya arus globalisasi media informasi dan komunikasi yang memproklamirkan dan memperkenalakn berbagai trend baru dalam gaya hidup, mulai gaya bicara, penampilan dan lain seabagainya, sehingga membuat mahasiswa saat ini cendrung menjadi mahasiswa konsumtif dan imitasi. 
Dan sangat miris jika melihat mahasiswa saat ini, banyak trend dan gaya hidup yang di adopsi oleh mahasiswa tanpa menyaring terlebih dahulu. Sehingga mahasisawa saat ini tampak lebih vulgar dalam gaya hidupnya, baik itu gaya bicaranya dan penampilan.  Tanpa memikirkan efek positif negatifnya terlebih dahuluDalam penampilan, awalnya mereka hanya biasa saja, kemudian karena pengaruh dari budaya luar yang baru masuk dan baru ia ketahui, maka mahasiswa saat ini banyak yang mengikuti  gaya hidup tersebut dengan berlebihan. Seperti salah satu contohnya adalah dalam penampilan yang lagi ngetren yaitu alis sincan, yang sekarang sedang nge-hits di dunia maya, dan penampilan dari corak berpakaian yang begitu wow super ketat mulai lukuk tubuh paling atas sampai paling bawah sangat Nampak, tapi mereka malah bangga dengan penampilan sedemikian, sungguh aneh tapi nyata melihat penampila pemudi kita saat ini, bayangkan pakaian ketat yang mereka kenakan yang membuat semua tekuk tubhnya terliht, hanya saja tidak nampak kulitnya, terus apa bedanya mereka dengan telanjang? 
Gaya hidup yang seperti ini bukanlah hal yang baru bagi mahasiswa, dan hal ini sangat disayangkan ketika diperaktekkan oleh mahasiswa dalam kampus, sehingga banyak mahasiswa yang tidak mentaati Kode Etik Mahasiswa (KEM).  Seperti contohnya mereka yang berpenampilan tidak wajar, dalam artian baju yang dipakai oleh sebagian mahasiswa terlalu ketat dan tidak sesuai dengan peraturan UINSA yang notabenanya berbasis Islam. Padahal di dalam Agama Islam seorang perempuan itu tidak boleh memakai pakaian yang ketat sampai membentuk lengkukan tubuhnya, karena dikhawatirkan akan mengundang syahwat para lelaki untuk berbuat Zina. 
Fenomena masiswa sekarang yang tampak lebih PD dengan berbagai make Up, Seperti alis sincan dan bibir merona. Sehingga tidak heran jika kebanyakan mahasiswa UINSA  yang memilih untuk terlambat kuliah karena berdandan dengan begitu eksotisnya,  dibandingkan berangkat kuliah tepat waktu dengan dandanan seadanya. Bayangkan saja ketika mahasiswa saat ini datang terlambat masuk kuliyh banyak alasan yang diungkapkannya, mulai dari alasan masih bersih bersih dan lain sebaginya. Dan ini menjadi indikasi bahwa mahasiswa dalam berdandan membutuhkan waktu lama walaupun harus mengorbankan jam kuliah yang pada akhirnya mendapatkan hasil yang tidak maksimal dari proses pembelajarannya. 
Selain itu dalam  kebanyakan mahasiswa yang tidak memiliki jam kuliah atau dalam artian memiliki tambahan jam libur karena ketidak hadirnya dosen pengajar, mereka lebih pergi ke mall mencari hiburan untuk menyenangkan dan memuaskan dirinya sendiri, daripada nongkrong ke perpustakaan sambil baca buku untuk menambah khazanah keilmuannya . Itulah yang menjadi indikasi bahwa gaya hidup mahasiswa ini terkesan berlebih-lebihan.
Prilaku yang semacam ini ternyata tidak hanya ada di dalam kampus umum saja dengan penampilan modis tetapi dalam ranah kampus Islam juga  banyak yang  menjaga penampilannya agar terlihat perfek dan terlihat cantik serta menarik di hadapan orang banyak.
Tidak dapat dipungkiri bahwa masuknya alat teknologi yang semakin canggih pada masa sekarang, sehingga banyak teknologi yang menyebar di berbagai pelosok desa yang notabenanya pedesaan tersebut awalnya masih awam sehingga mereka  terkontaminasi dengan munculnya alat teknologi  yang sudah barang tentu sangat banyak efek negatifnya jika tidaak mampu memfilter, munculnya gaya hidup yang up to date di masa sekarang tidak hanya di perkotaan saja yang marak, tetapi di seluruh dunia sudah banyak yang mengikuti zaman, dari zaman inilah yang membuat semua penduduk Negara yang   masih berkembang tidak maju-maju, adanya gaya hidup yang berlebih-lebihan seperti contoh pada umumnya akibat HP banyak terjadi pemerkosaan dan pembunuh itu jika ditinjau dari segi efek secara moral. Dan jika dikaji dari sektor perekonomian HP juga dapat meng eksploitasi kekayaan negara, karena HP yang di beli oleh masyarakat itu beragam dan bermacam-macam modelnya yang setiap tahunnya selalu berubah-ubah dan sayngnya bangsa ini adalah bangs yang amat besar tingkat konsumtifnya,  itulah yang membuat masyarakat Indonesia tidak berkembang karena dengan adanya trend baru tersebut membuat masyarakat tidak puas tentang adaanya teknologi di dalam negerinya sendiri. Sehingga menguntungkan Negara lain dari pada negaranya sendiri.