Wanita Berpunuk Unta - Araaita.com

Breaking News

Thursday, 30 April 2015

Wanita Berpunuk Unta




Penggunaan model hijab yang semakin berkembang mulai dari motif, model hingga penggunaannya yang menjulang keatas pada saat ini, memunculkan istilah baru bagi hijabers sebagai “wanita berpunuk unta”.
Berpunuk unta, kata ini mungkin tidak asing bagi kita, karena kita tahu bahwa unta memang salah satu hewan yang mempunyai punuk ditubuhnya, lantas apa jadinya jika istilah ini ditambah dengan kata “wanita”?, atau wanita berpunuk unta. Kata ini mungkin sangat ambigu bagi kita. karena relasi makna antara kata “wanita” dengan kalimat “punuk unta” dianggap sesuatu yang tidak ada hubungannya.
Istilah ini, “wanita berpunuk unta” pada masa kini sudah menjadi istilah yang sangat populer dikalangan masyarakat, khusunya kaum wanita. Istilah ini muncul seiring merkembangnya kerudung atau hijab yang biasa dipakai oleh wanita muslimah. perkembangangan hijab tersebut sangat pesat dengan berbagai jenis, motif hingga model yang sangat berfariasi. Hingga para wanita yang memakai hijab dengan model yang sedang berkembang ini di sebut para hijabers. Namun permasalahannya mengenai fenomena hijabers ini bagi sebagian kaum wanita muslimah dianggap fenomena yang melanggar ketentuan agama, karena para hijabers dianggap berlebihan dalam menggunakan sebuah hijab. Seperti yang di lontarkan Issa, seorang mahasisiwi prodi Komunikasi dan Penyiaran Islam fakultas dakwah dan komunikasi UINSA surabaya tersebut. Berpendapat bahwa sebenarnya tidak masalah wanita memakai hijabers, asalkan tidak berlebihan dalam memakai hijab, seperti yang biasa wanita muslimah sekarang gunakan adalah menumpuk hijab hingga keatas, karena menumpuk hijab hingga keatas itu tidak baik, dan bisa menimbulkan efek seperti punuk unta. Begitu juga ikatan rambut yang di tumpuk hingga menjulang ke atas itu akan menimbulkan efek seperti punuk unta pula. Menurutrnya agama melarang hal yang demikian.
Senada dengan Issa, Zizi mahasiswi fakultas dahwah dan komunikasi juga berpendapat bahwa ia tidak setuju dengan para hijabers yang sedang berkembang saat ini, fenomena hijabers yang sedang berkembang saat ini sangat tidak baik, ia juga mengatakan bahwa, wanita muslimah tidak diperbolehkan menggunakan hijab yang dilipat keatas hingga menyerupai punuk unta. Karena itu dilarang dalam agama. Alasan tersebut bagi Zizi bukanlah tanpa alasan, menurutnya ada sebuah hadits yang memang melarang hal yang semacam itu. Dan ia juga menambahkan bahwa berhijab yang syar’i dan sederhana itu tetap menarik, dan tetap bisa pula berseni di dalamnya.
Berbeda dengan Fryna, mahasisiwi asal Benowo, Surabaya tersebut lebih menyukai berhijab seperti yang sedang digunakan para hujabers pada saat ini, ia beralasan bahwa berhijab seperti itu membuat wanita muslimah lebih anggun, karena model hijab yang berkembang saat ini lebih banyak motifnya dan membuat dirinya lebih anggun dan lebih percaya diri. Ia juga menambahkan bahwa berhijab dengan model separti itu akan membuat aura dirinya lebih nampak dan membuat dirinya menjadi diri sendiri. Berhijab dengan mode yang demikian  bagi Fryna akan menggambarkan menjadi pribadinya sendiri. Sekalipun berhijab seperti itu bagi orang lain dianggap banyak kesulitan untuk menggunakannya, namun bagi Fryna tidak ada kesulitan apapun dalam menggunakannya.
Terlepas dari pro dan kontra penggunaan hijab bagi para hijabers saat ini, memang harus diakui bahwa perkembangan hijab pasa masa sekarang sangat pesat. Fenomena-fenomena seperti ini tidak terlepas dari perkembangan industri dan teknologi yang semakin berkembang pula. Sehingga perkembangan seperti ini membuat manusia khusunya wanita muslimah yang selalu ingin tampil menarik dan stylist, mencari cara agar wanita muslimah dapat tampil semenarik mungkin dalam berpenampilan.