Hikmah di Setiap Pemberian-Nya - Araaita.com

Breaking News

Monday, 30 November 2015

Hikmah di Setiap Pemberian-Nya




Jika seseorang tersandung, lalu sendalnya putus dan kakinya terluka siapakah yang akan 
lebih beruntung dari penjual alas kaki dan penjaga toko obat. 
Lalu jika seseorang terjangkit penyakit kronis siapakah 
yang lebih beruntung dari para dokter spesialis. Bagi penderita, penyakit adalah musibah, 
namun gaji dokter justru ditentukan oleh jumlah pasien yang ditanganinya.
Jika di perjalanan ban motor tibatiba bocor siapakah yang lebih diuntungkan dari si tukang 
tambal ban di pinggir jalan. Bahkan dengan keadaan orang meninggal pun juga akan
mendatangkan berkah bagi orang lain khususnya para penjual kain kafan, pembuat batu 
nisan, penjual bunga, dan tukang gali kubur akan senang jika banyak orang yang meninggal.
Keseimbangan itu tidak bisa dipungkiri, sebuah pekerjaan atau profesi dilakukan untuk memepermudah kehidupan manusia. Karena pada dasarnya manusia adalah makhluk sosial, 
yang tak bisa lepas dari orang lain. Setiap individu pasti bermanfaat bagi individu lainnya,  tak peduli seburuk apapun dirinya pasti ada sisi tertentu dimana ia bermanfaat bagi orang
 lain.
Sungguh kejadian di muka bumi ini terkadang bertolak belakang antara yang satu dengan
yang lain, namun pada akhirnya akan menyeimbangkan keadaan. Pada kondisi tertentu
dimana seseorang sedang berduka, justru orang lain akan memanjatkan rasa syukurnya.  
Di satu sisi akan mendatangkan kebaikan, tapi di sisi lain justru akan mendatangkan 
kesengsaraan, tapi sejatinya mereka saling melengkapi. Seperti halnya teori implikasi
dalam logika matematika jika A maka B; jika orang berobat maka akan sembuh. 
Jika ada pasien yang hendak berobat pasti lah ada dokter yang akan menyembuhkan.
Semuanya jadi saling terkait dengan yang lain, atau mungkin ini merupakan sebuah keteraturan yang telah tertata dan terstruktur olehNya. Dimana ada bencana yang melanda pastilah ada hikmah yang bisa diambil darinya. Tergantung bagaimana seseorang bersikap dan menyikapinya. Maka perlunya bagi kita untuk belajar memaknai makna kehidupan dengan akal yang sehat dan hati yang suci. Selalu mengambil sisi positif dari setiap keadaan yang ada.   Karena Tuhan akan menurunkan rahmat bersamaan dengan cobaannya.   
-Elmhira- araaita.com


No comments:

Post a Comment